Politik Pecah Belah Inggris Bikin Sultan Yogya Jatuh Miskin dan Kehilangan Wilayah

Avirista Midaada · Jumat, 22 Oktober 2021 - 08:46:00 WIB
Politik Pecah Belah Inggris Bikin Sultan Yogya Jatuh Miskin dan Kehilangan Wilayah
Sultan Hamengku Bowono II (wikipedia).

SURABAYA, iNews.id - Kesultanan Yogyakarta di bawah kepemimpinan Hamengku Buwono II sempat berjaya dengan wilayah kekuasaan yang cukup luas. Namun, kejayaan tersebut hancur akibat politik pecah belah yang dilakukan oleh militer Inggris

Kala itu Kesultanan Yogyakarta jatuh miskin. Tak hanya itu, Keraton Yogyakarta juga terbagi menjadi dua. Pada buku "Takdir Riwayat Pangeran Diponegoro 1785-1855" tulisan Peter Carey, aneksasi kawasan mancanagara timur Keraton Yogyakarta sebagai upaya upah operasi militer Inggris yang belum lama berselang membuat wilayah keraton terbelah. 

Kala itu, Thomas Stamford Raffles mengumumkan penunjukan Notokusumo sebagai pemangku kepangeranan tersendiri dengan gelar Pakualam, dan pembentukan korps Pakualaman yang terdiri dari 100 serdadu barisan berkuda.

Pendirian Pakualaman ini menandai pembagian Yogyakarta secara politis, suatu isyarat lain bagi penghinaan terhadap kesultanan Yogyakarta. Apalagi Pakualam I mempunyai hubungan khusus dengan Inggris, suatu kenyataan yang dicatat dalam sumber-sumber di Jawa. Bahkan di situ Pakualam disebut sebagai miji atau pejabat bawahan langsung dan kadang sebagai pelayan penguasa kolonial.

Pembagian wilayah ini menjadi kian melemahkan keraton Yogyakarta. Apalagi sebelumnya seisi keraton dijarah dan dibakar sesaat sebelum Raffles meninggalkan Yogya pada pagi hari 23 Juni, sebelum Sultan Hamengku Buwono III kembali mendiami keraton.

Editor : Ihya Ulumuddin

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: