Para pekerja sedang menyelesaikan pembangunan jalan menuju Stadion GBT, Selasa (30/8/2022). (Foto: istimewa).
Ihya Ulumuddin

SURABAYA, iNews.id - Akses jalan menuju Stadion Gelora Bung Tomo (GBT) Surabaya segera rampung. Percepatan pembangunan ini dilakukan untuk menyongsong pertandingan kualifikasi Piala AFC U-20 2023 14-18 Septermber mendatang. 

Kepala Bidang (Kabid) Jalan dan Jembatan Dinas Sumber Daya Air dan Bina Marga (DSDABM) Surabaya Adi Gunita mengatakan, pekerjaan akses jalan simpang sebidang per tanggal 29 September 2022, progresnya sudah mencapai 54 persen. Pihaknya memastikan, pada tanggal 10 September 2022, akses itu sudah fungsional dan bisa dilalui.

"Nanti ada jeda waktu empat hari yang mungkin kita bisa kroscek bersama tim. Supaya nanti kurang-kurangnya seperti misalnya aksesoris itu bisa dipenuhi dalam 1-2 hari," kata Adi Gunita, Selasa (30/8/2022).

Adi menjelaskan, bahwa jalan simpang sebidang ini dikerjakan oleh sejumlah pihak, yakni, PT Margabumi Matraraya (PT MBMR) sebagai pengelola jalan tol yang progresnya sudah sekitar 54 persen. Kemudian, pekerjaan dari PT Pelindo mencapai 60 persen. Sedangkan dari PT Mitra Karya Multiguna, pekerjaan sudah mencapai 48 persen.

"Tapi teman-teman dari ketiga pihak ini mereka optimistis tanggal 10 September 2022 sudah selesai semua. Sebelum AFC U-20 digelar sudah siap untuk fungsional dan bisa dilalui," ucapnya.

Menurut Adi, terdapat sejumlah akses jalan yang dapat dilalui untuk menuju Stadion GBT, yakni dari Jalan Jawar serta Jalan Tol Romokalisari. Selain itu, dapat pula melalui Jalan Kalianak lalu tembus ke fly over Teluk Lamong. 

"Tapi untuk keperluan event internasional kan ada durasi waktu yang harus dicapai (peserta) dari penginapan ke venue pertandingan," katanya.

Adi menyatakan, akses jalan yang realistis untuk mengejar waktu bagi para peserta yakni melewati jalan tol. Peserta bisa turun dari simpang susun Tol Romokalisari langsung menuju ke Stadion GBT.

"Itu untuk pesertanya yang realistis untuk kejar waktu. Tapi untuk penonton ada beberapa akses. Bisa nanti dilewatkan fly over Teluk Lamong milik PT Pelindo atau lewat Jalan Raya Jawar," katanya.

Di samping itu, Adi juga menyebutkan, bahwa dari keluarnya Tol Romokalisari menuju Stadion GBT, memiliki panjang sekitar 2 kilometer. Di sepanjang jalan itu, kata dia, untuk sekarang ini memang tidak diaspal karena kondisinya sudah dinilai nyaman seperti jalan tol.

"Jadi posisinya itu memang dari teman-teman pusat tidak diaspal. Yang penting satu, posisi tidak teraspal tapi nyaman bisa dilalui. Jadi dari keluarnya Tol Romokalisari tidak diaspal sampai pertemuan Simpang Sebidang," katanya. 

Tak hanya menyelesaikan pekerjaan sejumlah akses jalan utama menuju Stadion GBT, sejumlah pekerjaan infrastruktur jalan di sekitar Stadion GBT juga terus dirampungkan. "Akses yang lainnya mungkin kami kemarin kita coba selesaikan akses penghubung lapangan A, B dan C. Lapangan A yang kita target penyelesaian itu," ujarnya.


Editor : Ihya Ulumuddin

BERITA TERKAIT